[ No Description ]



 



RM 38.90

Ellani dan Ellana merupakan kembar seiras yang tinggal bersama mak ngahnya selepas kematian ibubapanya. Namun, emak saudaranya tidak berlaku adil pada mereka. Dia membezakan kasih sayangnya. Ellana dilayan bagaikan puteri. Sedangkan Ellani diperlakukan tidak ubah bagaikan hamba abdi. Sedih. Menangis. Tak setitis pun air mata Ellani keluar. Untuk apa? Itulah rutin hidupnya. Maki hamun, pukul dah jadi macam makanan dia. Nak menangis? Berapa gelen air matanya perlu keluar? Berbaloi ke? Dapat raih simpati mak ngah, jangan harap! Daripada buang air mata lebih baik dia menelan saja. Sebenarnya punca utama, Mak Ngah Gayah memperlakukan Ellani begitu atas kedegilannya yang tidak mahu menurunkan tandatangan pada tapak tanah peninggalan arwah emaknya, yang begitu diinginkan Mak Ngah Gayah selama ini. Sedangkan Ellana begitu mudah akur dengan kehendaknya. Zarul Zafran berkerjaya sebagai seorang pensyarah, anak lelaki sulung Datin Mahani, yang merupakan kawan baik arwah mak dua beradik kembar ini. Datin Mahani begitu sayangkan Ellani. Manakala Ellana pula agak menjengkelkannya dengan perangai hipokritnya. Namun, apakan daya anaknya bolehkan jatuh cinta pada Ellana. Pertemuan dalam satu majlis doa selamat hampir membawa mereka ke gerbang perkahwinan. Namun, takdir menentukan segalanya. Zarul ditimpa kemalangan. Dia hilang ingatan. Ellana bolehkan mati dalam hatinya. Dan sesuatu yang tidak dijangka, bila kasihnya beralih pada Ellani. Berbagai cara Ellani gunakan untuk menolak cinta lelaki ini. Tapi, kerana dalamnya kasih dia pada Datin Mahani yang telah dianggap sebagai ibu dan mengenang budi beliau yang membantu mereka sekeluarga sejak dia dari kecil lagi, telah membuat Ellani mengambil tindakan nekad dengan melakukan satu pengorbanan. Ellani akur dengan ketentuan jodohnya. Zarul Zafran akhirnya menjadi suaminya. Berbagai onak dan duri dilalui. Berbagai usaha dilakukan oleh Mak Ngah Gayah dan Ellana untuk memisahkan mereka. Sikap dan kasih sayang Zarul telah membuka pintu hati Ellani untuk menerimanya. Ellani akur, dia telah jatuh cinta dengan suaminya. Mereka dikurniakan cahaya mata kembar. Namun, kebahagiaan hanya sementara. Zarul pulih ingatannya. Saat itu dia merasakan Ellani menjadi punca dia berpisah dengan Ellana. Ellani dikatakan mengambil kesempatan atas penyakitnya itu. Dia begitu membenci Ellani. Tanpa rasa simpati, dia tergamak menceraikan Ellani. Zarul kembali pada kekasihnya, Ellana. Pujukan dan nasihat mamanya, Datin Mahani tidak diendahkannya. Saat ini yang ada dalam fikirannya hanyalah Ellana saja. Tekanan atas sikap anaknya, Datin Mahani diserang sakit jantung. Beliau meninggal dunia. Zarul diburu rasa bersalah yang tak terhingga ditambah pula bila adiknya, Amirul yang merupakan kawan baik Ellani, menyelidik dan membongkar perangai sebenar Ellana semasa dia belajar di luar negara. Ellana rupanya tidak seperti yang disangka. Sifat lemah lembut, sopan santun yang ditunjuk hanyalah lakonan belaka. Hakikatnya dia seorang gadis yang liar dan pernah tinggal serumah dengan lelaki semasa di UK dulu. Zarul amat-amat kesal dengan perbuatannya pada Ellani. Kata maaf, pujuk rayu tidak mampu mencairkan hati Ellani. Berbagai usaha dilakukan untuk meraih hati Ellani semula, dan kehadiran anak-anak membuat hati Ellani, sedikit lembut untuknya. Satu insiden yang berlaku hingga hampir meragut nyawa Zarul, semata-mata hendak menyelamatkan Ellani, telah membuka semula hatinya untuk menerima lelaki ini. Cukup Derita Itu! Moga kebahagiaan milik mereka selamanya.
view book